Selasa, 09 Juni 2015

Saman at Purdue

Saya gak bisa nari. My body is as stiff as a (thin) board. Jadi sebetulnya, saya sendiri agak gak percaya dengan fakta bahwa beberapa minggu yang lalu, saya nari Saman.
Like, seriously, me???

Gini. Di Purdue kan ada yang namanya PERMIAS alias Persatuan Mahasiswa Indonesia di Amereika Serikat. Kalo di Purdue sih resminya namanya jadi Indonesian Student Association. Nah, Permias ini tiap tahun punya acara Indonesian Cultural Festival. Tahun lalu partisipasi saya sekdar dateng, beli pempek (TOLONG YA saya nyaris nangis bahagia tiap kali bisa makan pempek di sini), nonton performance dari anak-anak Permias. Tahun lalu ya mereka nari Saman juga sih. Bagus.
Dan tahun ini saya ikutan nari dong.
Iya. Saya. Yang kerjaannya kalo jalan kesandung mulu. Yang koordinasi otot dan otaknya suka menyedihkan.
Entahlah.

Kayaknya diawali dengan kumpul-kumpulnya anak grad students (beserta keluarga bagi yang sudah membina rumah tangga). Pas lagi ngumpul gitu, kita baru tahu kalo si Afi dulu di SMA ikut ekskul Tari Saman dan pernah ngelatih gitu. Dan Mas Hery tiba-tiba aja ngusulin gimana kalo Afi yang ngelatih performance Saman untuk tahun ini.
Diiyain.
Dan nama saya masuk.
EH ASTAGA YA SAYA SETRES SENDIRI.

Tapi ya udah deh. Akhirnya terbentuklah Tim Purdue Saman 2015, dengan Afi yang bertugas rangkap sebagai pelatih. Trus ada saya, Mas Hery, Ana, Patrice, Wawan, dan Ghazi sebagi Syekh alias yang bertugas nyanyi. Selain kami para anak grad, ada juga anak-anak undergrad: Charlene, Hans, Sean, Dea, dan Sabrina.
Kita mulai latihan semenjak… kapan ya? Awal Februari mungkin. Latihan tiap Kamis jam 5.30 di FUSE, salah satu gedung apartemen yang oh-sungguh-fancy-sekali.
Afi dan Sabrina memang udah dari SMA nari Saman sih (oh, dan Afi juga aslinya orang Aceh. HAHA. Such a concidence). Trus Hans dan Charlene tahun lalu juga ikutan nari.
Dua bulan latihan, dan oh, man… it was hard. Ngafalin gerakan, ngafalin lagunya, dan duduk dengan kaki dilipat selama sejam lebih tiap kali latihan…. Untuk masalah duduk ini mungkin saya gak terlalu masalah sih. Hey, my hometown is Banjarmasin, yang mana tiap kali ada acara ya kita duduknya begitu. Tapi kasian aja sama Mas Hery dan lain-lain yang suka mengeluh kakinya sakit :( .

Semakin deket ke hari H, kita antara makin gugup, makin semangat juga. Lagian latihannya juga seru. Nyahahahahahaha…. Kekna gegara latihan Saman ini akhirnya Charlene ujung-ujungnya suka ikut nongkrong sama GengMo.
Nyobain kostuuummm :D
Dan akhirnya sodara-sodaraaa… The D-Day!! 11 April!
Malam sebelumnya kita udah gladi resik. Dan saya dengan noraknya pake acara gugup dan gak bisa tidur segala sampe jam 2 lewat. Padahal jam 8 sudah harus ngumpul lagi di St. Aquino, tempat acaranya diadain.
Dibanding tahun lalu, tahun ini Indonesian Festivalnya lebih baguuusss…Apalagi tahun ini anak grad banyak dilibatkan. Jadi ada drama, Vokal Grup, ada Fashion Show, dan tentu saja… Tari Saman!
Vokal grup, dengan special performance by si Avi yang imut ituuu
Fashion show. Jadi ceritanya dibikin pasang-pasangan dan Patrice yang pake baju bodo berpasangan dengan Andri dan menjadi sumber dramanya kita. Nyahahahaha.... Eh, Wawan pasangannya sama Dea yang-pacarnya-skaterboy dan ini juga dramaaaa.... XD XD XXd

Jeng jeeenggg….!!!
Well, judging form the applause that we got, I think we did it quite well :).
hei inhalaaa...
Hailaaaa otsa!!!
This is my favorite part of the dance.
video

Secara untuk latihan gerakan yang ini, saya sampe sempet desperate karena ngerasa gak bisa-bisa. Dan begitu part yang ini selese, senyum kita semua langsung cerah!!!
Anyway. Here’s the full video of our performance :)


Ihik, iyaaa…itu pas gerakan yang awal saya sempet saalaaaahhh… Padahal posisi saya pas di tengah deh. Tapi pas selanjut-selanjutnya udah bisa balik lagi. Trus ini syukur banget, Ghazi nyanyi ngambil nadanya gak ketinggian. Padahal selama latihan, kita selalu protes karena biasanya sejak awal banget Ghazi nyanyi udah ketinggian duluan nadanya, sampe kami akhirnya jadi ngos-ngosan dan gak bisa ikutan nyanyi.

Walopun pas awal-awal sempet yang gak pede, terus pas latihan juga berasa sakit semua badannya, selesai tampil tuh rasanya puaaasss banget. Dan jadi pengen lagi. NYAHAHAHAHA….  Well, let’s just see what will happen next year, then, shall we?

For now, Ami, over and out!
Tim Saman Purdue 2015
(left to right): Sean - Patrice - Afi - Charlene - Ana - Ami - Dea - Wawan  - Mas Hery- Hans - Ghazi - Shabrina


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Selasa, 09 Juni 2015

Saman at Purdue

Saya gak bisa nari. My body is as stiff as a (thin) board. Jadi sebetulnya, saya sendiri agak gak percaya dengan fakta bahwa beberapa minggu yang lalu, saya nari Saman.
Like, seriously, me???

Gini. Di Purdue kan ada yang namanya PERMIAS alias Persatuan Mahasiswa Indonesia di Amereika Serikat. Kalo di Purdue sih resminya namanya jadi Indonesian Student Association. Nah, Permias ini tiap tahun punya acara Indonesian Cultural Festival. Tahun lalu partisipasi saya sekdar dateng, beli pempek (TOLONG YA saya nyaris nangis bahagia tiap kali bisa makan pempek di sini), nonton performance dari anak-anak Permias. Tahun lalu ya mereka nari Saman juga sih. Bagus.
Dan tahun ini saya ikutan nari dong.
Iya. Saya. Yang kerjaannya kalo jalan kesandung mulu. Yang koordinasi otot dan otaknya suka menyedihkan.
Entahlah.

Kayaknya diawali dengan kumpul-kumpulnya anak grad students (beserta keluarga bagi yang sudah membina rumah tangga). Pas lagi ngumpul gitu, kita baru tahu kalo si Afi dulu di SMA ikut ekskul Tari Saman dan pernah ngelatih gitu. Dan Mas Hery tiba-tiba aja ngusulin gimana kalo Afi yang ngelatih performance Saman untuk tahun ini.
Diiyain.
Dan nama saya masuk.
EH ASTAGA YA SAYA SETRES SENDIRI.

Tapi ya udah deh. Akhirnya terbentuklah Tim Purdue Saman 2015, dengan Afi yang bertugas rangkap sebagai pelatih. Trus ada saya, Mas Hery, Ana, Patrice, Wawan, dan Ghazi sebagi Syekh alias yang bertugas nyanyi. Selain kami para anak grad, ada juga anak-anak undergrad: Charlene, Hans, Sean, Dea, dan Sabrina.
Kita mulai latihan semenjak… kapan ya? Awal Februari mungkin. Latihan tiap Kamis jam 5.30 di FUSE, salah satu gedung apartemen yang oh-sungguh-fancy-sekali.
Afi dan Sabrina memang udah dari SMA nari Saman sih (oh, dan Afi juga aslinya orang Aceh. HAHA. Such a concidence). Trus Hans dan Charlene tahun lalu juga ikutan nari.
Dua bulan latihan, dan oh, man… it was hard. Ngafalin gerakan, ngafalin lagunya, dan duduk dengan kaki dilipat selama sejam lebih tiap kali latihan…. Untuk masalah duduk ini mungkin saya gak terlalu masalah sih. Hey, my hometown is Banjarmasin, yang mana tiap kali ada acara ya kita duduknya begitu. Tapi kasian aja sama Mas Hery dan lain-lain yang suka mengeluh kakinya sakit :( .

Semakin deket ke hari H, kita antara makin gugup, makin semangat juga. Lagian latihannya juga seru. Nyahahahahahaha…. Kekna gegara latihan Saman ini akhirnya Charlene ujung-ujungnya suka ikut nongkrong sama GengMo.
Nyobain kostuuummm :D
Dan akhirnya sodara-sodaraaa… The D-Day!! 11 April!
Malam sebelumnya kita udah gladi resik. Dan saya dengan noraknya pake acara gugup dan gak bisa tidur segala sampe jam 2 lewat. Padahal jam 8 sudah harus ngumpul lagi di St. Aquino, tempat acaranya diadain.
Dibanding tahun lalu, tahun ini Indonesian Festivalnya lebih baguuusss…Apalagi tahun ini anak grad banyak dilibatkan. Jadi ada drama, Vokal Grup, ada Fashion Show, dan tentu saja… Tari Saman!
Vokal grup, dengan special performance by si Avi yang imut ituuu
Fashion show. Jadi ceritanya dibikin pasang-pasangan dan Patrice yang pake baju bodo berpasangan dengan Andri dan menjadi sumber dramanya kita. Nyahahahaha.... Eh, Wawan pasangannya sama Dea yang-pacarnya-skaterboy dan ini juga dramaaaa.... XD XD XXd

Jeng jeeenggg….!!!
Well, judging form the applause that we got, I think we did it quite well :).
hei inhalaaa...
Hailaaaa otsa!!!
This is my favorite part of the dance.
video

Secara untuk latihan gerakan yang ini, saya sampe sempet desperate karena ngerasa gak bisa-bisa. Dan begitu part yang ini selese, senyum kita semua langsung cerah!!!
Anyway. Here’s the full video of our performance :)


Ihik, iyaaa…itu pas gerakan yang awal saya sempet saalaaaahhh… Padahal posisi saya pas di tengah deh. Tapi pas selanjut-selanjutnya udah bisa balik lagi. Trus ini syukur banget, Ghazi nyanyi ngambil nadanya gak ketinggian. Padahal selama latihan, kita selalu protes karena biasanya sejak awal banget Ghazi nyanyi udah ketinggian duluan nadanya, sampe kami akhirnya jadi ngos-ngosan dan gak bisa ikutan nyanyi.

Walopun pas awal-awal sempet yang gak pede, terus pas latihan juga berasa sakit semua badannya, selesai tampil tuh rasanya puaaasss banget. Dan jadi pengen lagi. NYAHAHAHAHA….  Well, let’s just see what will happen next year, then, shall we?

For now, Ami, over and out!
Tim Saman Purdue 2015
(left to right): Sean - Patrice - Afi - Charlene - Ana - Ami - Dea - Wawan  - Mas Hery- Hans - Ghazi - Shabrina


Tidak ada komentar:

Posting Komentar